Titik gesekan paling berbahaya di wilayah ini adalah Taiwan

Jenderal Nakatani memiliki visi geopolitik yang sangat jelas. Wakil dari Partai Demokrat Liberal (PLD) yang berkuasa, dia adalah Menteri Pertahanan dalam pemerintahan Junichiro Koizumi antara 2014 dan 2016, dari Shinzo Abe. Di kantornya sebagai wakil dia memiliki peta Jepang dengan rotasi 90 derajat ke kiri. “Jika Anda melihatnya seperti itu, paralelisme tertentu antara Jepang dan Inggris menjadi lebih jelas. Negara-negara pulau, di ujung massa Eurasia yang besar, dengan Amerika Serikat di belakang mereka dan tradisi kemerdekaan yang panjang, “kata politisi berusia 61 tahun itu.

Ditanya tentang tantangan utama yang dihadapi Jepang di kawasan itu, Nakatani tidak ragu: “dalam jangka pendek Korea Utara dan persenjataan nuklirnya, juga dalam jangka panjang China dan gerakan hegemoni”.

“Dalam jangka pendek, tantangan utama adalah perlucutan senjata Korea Utara. Situasi ini diperparah dengan penangguhan Perjanjian Pasukan Nuklir Menengah (INF), yang mengasumsikan bahwa Rusia akan maju dalam mempersenjatai kembali di segmen itu. China bukan anggota perjanjian itu. Bagi kami, penting bahwa ada kendali atas rudal yang dimiliki Cina, “kata Nakatani.

“Saya ingat krisis rudal Pershing ((tahun delapan puluhan)),” lanjutnya. “Dalam hal itu, kesediaan AS untuk menempatkan senjata di Eropa membuat Uni Soviet berefleksi, yang mengarah pada penandatanganan INF. Dengan cara yang sama, kesediaan AS untuk mengerahkan rudal nuklir jarak menengah di Jepang pada awalnya bisa menjadi faktor dalam persenjataan kembali, tetapi dalam jangka panjang mungkin akan menghalangi China meningkatkan senjata nuklirnya. Jadi, dalam hal besar, ini mendukung perlucutan senjata. Perasaan kami adalah bahwa perang dingin lama bergeser ke arah perang dingin baru antara AS dan Cina. ”

Wilayah ini penuh dengan titik gesekan, dengan banyak klaim teritorial. “Menurut pendapat saya, titik gesekan paling berbahaya sekarang adalah Taiwan. Pemerintah pulau saat ini memiliki dorongan menuju kemerdekaan dan China meningkatkan tekanan militer dengan berbagai isyarat, dan juga tekanan pada negara-negara lain untuk tidak mempertahankan hubungan dengan Taiwan. ”

Nakatani juga melihat risiko di Korea Selatan bergerak terlalu cepat dalam proses pencairan dengan Korea Utara. “Kehadiran militer AS sangat penting untuk menjaga keseimbangan di bidang ini. Meskipun hubungan antara Jepang dan AS sangat kuat, ketakutan terbesar bagi kita adalah apa yang akan terjadi dengan kehadiran militer AS di Korea Selatan. Pertanyaannya adalah apakah itu akan dikurangi atau harus meninggalkannya sama sekali “.

Ditanya apakah dia percaya Jepang harus meningkatkan pengeluaran militernya, masalah sensitif di negara yang diatur oleh Konstitusi pasifis yang banyak warga negaranya memiliki ikatan yang kuat, Nakatani tidak ragu. “Kurasa begitu. Saat ini kami berada di 0,9% dari PDB. Kita harus mencapai tingkat rata-rata negara-negara NATO. Seharusnya tidak hanya digunakan untuk akuisisi rudal atau pesawat terbang, tetapi juga untuk bidang penelitian, untuk inovasi, sehingga kemajuan dalam domain ini dapat diperluas ke sektor swasta. ”

Tentang pertanyaan Okinawa, di mana penduduk mengirim sinyal yang semakin jelas tentang penolakan kehadiran pasukan AS di wilayah mereka, Nakatani menunjukkan upaya pemerintah pusat untuk menangani pengaduan. “Juga, jangan lupa bahwa 50 tahun yang lalu hanya ada pertanian atau perikanan. Baru-baru ini menjadi pusat utama pariwisata asing berkat investasi dalam fasilitas pemerintah pusat. “