Ratusan ribu warga Inggris membanjiri jalan-jalan London untuk menyerukan referendum baru tentang Brexit

Ratusan ribu orang berbaris di jalan-jalan London pada Sabtu ini untuk menuntut referendum kedua tentang Brexit . People’s Vote, organisasi yang menyebut acara tersebut, telah memperkirakan jumlah yang hadir sekitar satu juta orang. Pada 20 Oktober, 750.000 orang turun ke jalan-jalan di ibukota Inggris untuk menuntut agar suara warga dipertimbangkan.

Bus telah tiba dari seluruh penjuru Inggris. Mereka parkir di sekitar Hyde Park dan mendistribusikan semua pendatang baru. Titik awal konsentrasi adalah Park Lane dan setelah rutenya, itu berakhir di gerbang Westminster, di Parliament Square.

Ribuan bendera Uni Eropa telah melambai di pagi hari melalui semua jalan yang berdekatan. Spanduk-spanduk yang diimprovisasi oleh orang-orang bersaing dalam orisinalitas, tetapi semuanya berfungsi untuk mengecam kecurangan yang dengannya Brexit dipilih hampir tiga tahun yang lalu dan untuk menunjukkan orang-orang utama yang bertanggung jawab atas krisis. Wajah perdana menteri, Theresa May, muncul dalam ribuan cara berbeda di poster, bersama dengan Eurosceptics Boris Johnson, mantan walikota konservatif metropolis, atau Jacob Rees-Mogg, wakil konservatif yang telah menjadi favorit di jajak pendapat untuk menggantikan perdana menteri. Bunyi dan ejekan terbesar adalah untuk citra mantan Perdana Menteri Konservatif David Cameron, yang bertanggung jawab untuk memanggil referendum yang memaksanya untuk mengundurkan diri dari posisinya segera setelah kemenangan para pendukung Brexit diketahui.

“Perdana menteri mengatakan dia berbicara atas nama Inggris, lihat ke luar jendelamu, perdana menteri, buka gorden, nyalakan televisi, lihat kerumunan ini, ini orang-orangnya, Theresa May: kau tidak berbicara atas nama kami.” , telah meyakinkan Tom Watson, pemimpin Partai Buruh yang telah membela dengan lebih semangat perayaan referendum kedua dan yang membutuhkan waktu berbulan-bulan mengancam Jeremy Corbyn dengan memulai arus internalnya sendiri di dalam partai.

” Serahkan kepada rakyat ” (“Taruh di tangan rakyat”) adalah moto yang dipilih untuk kepala demonstrasi. Para pendukung konsultasi kedua telah mendapatkan momentum ketika Parlemen menolak, setidaknya pada dua kesempatan, perjanjian penarikan yang disepakati dengan Brussels oleh Theresa May . Perasaan umum, hanya beberapa bulan yang lalu, bahwa tidak mungkin untuk mengadakan konsultasi baru karena tidak ada dukungan politik di Westminster, telah dikalahkan oleh kebutuhan untuk mencari solusi mendesak terhadap krisis politik di negara itu. Dan mengembalikan suara ke kewarganegaraan mulai dilihat sebagai satu-satunya obat untuk melepaskan ikatan Gordian ini.

“Brexit telah menjadi belitan proporsi yang sangat besar, sudah cukup untuk mengatakan cukup, sudah waktunya bagi warga negara untuk memiliki kata terakhir,” dinyatakan tepuk tangan, Sadiq Khan, walikota Buruh London, yang berasal dari Muslim. Khawatir tentang konsekuensi ekonomi yang menghancurkan dari Brexit yang biadab, Khan adalah salah satu politisi pertama di partainya yang menuntut referendum kedua, mengingat keengganan dan ambiguitas tentang pemimpin buruh Corbyn.

Seiring dengan ribuan orang Inggris yang datang untuk berdemonstrasi di jalan-jalan London, warga Eropa yang tinggal di kota – Prancis, Italia, Spanyol, Rumania … – telah melambaikan bendera negara masing-masing untuk meminta Inggris tidak tinggalkan lembaga masyarakat.

Situs web Parlemen Inggris telah menerima lebih dari empat juta petisi untuk pencabutan Pasal 50, klausul Perjanjian Lisbon yang memicu keluarnya Uni Eropa dan yang diajukan oleh Theresa May lebih dari dua tahun lalu. Dengan 100.000 permintaan yang cukup untuk House of Commons diperlukan untuk membahas proposal tersebut, meskipun dalam kasus ini, diskusi itu terjamin karena itu adalah bagian dari alternatif yang akan diajukan oleh deputi yang berbeda minggu depan.